Mikrobiologi: Sejarah, Cabang, dan Peluang Karir

Mikrobiologi adalah cabang ilmu yang mempelajari berbagai kelompok organisme hidup mikroskopis sederhana seperti bakteri, virus, jamur, archaea, dan protozoa. Karena mikroorganisme ada di sekitar kita dan sangat penting untuk kehidupan sehari-hari, maka dari itu studi tentang mereka sangat diperlukan. Mikroorganisme dapat ditemukan di dalam tubuh kita, di udara, dan di lingkungan sekitar kita. Mereka sangat penting untuk memecah bahan organik, menghasilkan fermentasi makanan, dan membuat produk penting seperti antibiotik, insulin, dan biofuel. Selain itu, ada mikroba berbahaya yang menyebabkan pembusukan dan menyebarkan penyakit. Penelitian tentang mikroorganisme berbahaya ini membantu memahami penyebab berbagai penyakit menular dan membantu dalam pengobatan atau pengendalian mereka.

Bagaimana Latar Belakang Sejarah Mikrobiologi?

Gagasan tentang keberadaan mikroorganisme telah dibahas jauh sebelum ditemukannya mikroskop. Pada abad ke-1 SM, Marcus Terentius Varro adalah orang pertama yang mengatakan bahwa organisme kecil di udara yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang dapat menyebarkan penyakit. Pada tahun 1546, Girolamo Fracastoro mengatakan bahwa organisme kecil yang menyebarkan infeksi dapat menjadi penyebab penyakit menular. Hal ini meletakkan dasar bagi teori kuman. Teori-teori awal ini, bagaimanapun, tidak didukung oleh bukti ilmiah. Baru pada abad ke-17 setelah mikroskop ditemukan, mikroorganisme dapat digambarkan secara akurat. Robert Hooke merupakan salah satu orang pertama yang menggunakan mikroskop untuk melihat sel tumbuhan dan jamur. Penelitiannya diterbitkan dalam buku berjudul Micrographia.

Gambar. Robert Hooke salah satu ilmuwan pertama yang menggunakan mikroskop untuk melihat sel tumbuhan dan jamur.

Kemudian pengamatan Antonie van Leeuwenhoek terhadap mikroba seperti bakteri dan protozoa adalah momen penting dalam sejarah ilmiah. Ia adalah orang pertama yang secara tepat mengamati dan mencatat deskripsi protozoa dan bakteri. Saat itu, banyak ilmuwan percaya pada gagasan abiogenesis, yang mengatakan bahwa benda mati adalah sumber makhluk hidup. Eksperimen yang dilakukan oleh Louis Pasteur pada tahun 1864 membantah teori ini. Menurut penelitian yang dia lakukan, hanya mikroba yang sudah ada yang dapat menghasilkan mikroba baru. Pasteur juga menyatakan bahwa mikroorganisme menyebabkan fermentasi dan pembusukan zat organik. Karyanya berkontribusi pada teori kuman penyebab penyakit dan mengawali mikrobiologi modern. Karya Pasteur juga digunakan dalam bidang kedokteran. Joseph Lister, ahli bedah, mendorong penggunaan teknik antiseptik untuk mencegah infeksi luka. Untuk menjaga instrumen bedah dan tangan ahli bedah tetap steril, Lister menggunakan disinfektan kimia.

Berdasarkan bentuknya, Ferdinand Julius Cohn mengklasifikasikan bakteri ke dalam empat kelompok. Karyanya memberikan wawasan tentang keanekaragaman kehidupan mikroba dan meletakkan dasar untuk klasifikasi mikroba. Pada tahun 1876, Robert Koch menemukan bahwa Bacillus anthracis menyebabkan antraks. Eksperimennya mengarah pada perumusan postulat Koch yang menetapkan hubungan antara mikroba dan penyakit. Koch juga mengisolasi Mycobacterium tuberculosis dan menemukan mikroba penyebab tuberkulosis. Robert Koch, Louis Pasteur, dan Joseph Lister membantu mengembangkan dan menerima teori kuman penyakit, yang menyatakan bahwa penyakit menular disebabkan oleh mikroorganisme tertentu yang berbahaya. Pada abad ke-20, bidang mikrobiologi berkembang pesat seiring dengan kemajuan bidang ilmu mikrobiologi lainnya, seperti mikologi, parasitologi, dan virologi. Mikroba sering digunakan dalam industri untuk membuat berbagai produk berharga. Mikroorganisme digunakan sebagai alat untuk mempelajari bidang lain seperti genetika dan metabolisme karena sederhana dan mudah dipelajari.

Apa Saja Cabang-Cabang Mikrobiologi?

Ada beberapa cabang utama dalam bidang ini:

  • Bakteriologi merupakan cabang mikrobiologi yang mempelajari morfologi, fisiologi, dan ekologi bakteri, serta peran mereka dalam penyakit dan berbagai aplikasi industri.
  • Virologi merupakan cabang mikrobiologi yang mempelajari virus, termasuk struktur, klasifikasi, replikasi, evolusi, dan interaksi dengan sel inang. Studi tentang interaksi virus dengan inang, penyakit virus, terapi antivirus, dan pengembangan vaksin adalah contoh dari cabang ini.
  • Mikologi merupakan cabang mikrobiologi yang mempelajari jamur seperti khamir, jamur, dan cendawan. Ini mencakup studi tentang taksonomi, morfologi, genetika, ekologi, dan peran jamur dalam kesehatan manusia, pertanian, dan lingkungan. Mikologi sangat penting untuk memahami penyakit jamur dan bioproduk berbasis jamur.
  • Fikologi merupakan cabang mikrobiologi yang mempelajari alga, termasuk taksonomi, morfologi, fisiologi, dan ekologinya.
  • Nematologi merupakan ilmu yang mempelajari cacing gelang atau nematoda, termasuk taksonomi, morfologi, anatomi, fisiologi, ekologi, dan parasitismenya. Pemahaman tentang penyakit nematoda dan perlindungan tanaman serta ekologi tanah dibantu oleh nematotologi.
  • Parasitologi merupakan studi tentang parasit, termasuk protozoa, cacing, dan ektoparasit. Ini mencakup penyelidikan tentang taksonomi, morfologi, siklus hidup, patogenesis, interaksi inang-parasit, dan penyakit parasit.
  • Imunologi merupakan studi tentang sistem kekebalan dan responsnya terhadap patogen seperti bakteri dan virus. Bidang ini mempelajari proses mekanisme kekebalan, kelainan imunologi, dan pembuatan serta pengembangan vaksin.
  • Genetika mikroba adalah studi tentang informasi genetik, pewarisan, dan ekspresi gen dalam mikroorganisme.
  • Ekologi mikroba mempelajari cara mikroorganisme berinteraksi dengan lingkungannya. Bidang ini mempelajari peran mikroba dalam siklus biogeokimia, keanekaragaman hayati, dan proses ekologi seperti siklus nutrisi.
  • Mikrobiologi industri berfokus pada penggunaan mikroorganisme dalam berbagai proses industri, seperti fermentasi, produksi biofuel, dan manufaktur farmasi.
  • Mikrobiologi lingkungan mempelajari populasi mikroba di lingkungan alami. Bidang ini mempelajari komunitas mikroba, siklus nutrisi, bioremediasi, dan peran mikroorganisme dalam fungsi ekosistem.
  • Mikrobiologi pertanian mempelajari bagaimana mikroorganisme berinteraksi dengan tanaman, tanah, dan ekosistem pertanian. Selain itu, mikrobiologi pertanian mempelajari agen biokontrol mikroba untuk mengelola hama dan mendukung praktik pertanian yang berkelanjutan.
  • Mikrobiologi pangan mempelajari peran mikroba dalam berbagai aspek industri pangan, seperti pengawetan, pemrosesan, penyakit bawaan makanan, dan proses fermentasi. Bidang studi ini mengkarakterisasi dan mempelajari populasi mikroba di berbagai produk pangan, yang membantu memahami berbagai penyakit bawaan makanan dan meningkatkan masa simpan produk pangan.
  • Mikrobilogi medis mempelajari mikroorganisme penyebab penyakit, termasuk siklus hidupnya, fisiologinya, patogenisitas, dan karakteristik genetiknya. Karakteristik patogen dan mekanisme resistensinya membantu memahami diagnosis, pengobatan, dan pengendalian penyakit.

Bagaimana Ruang Lingkup dan Peluang Karir Mikrobiologi?

Mikrobiologi menawarkan banyak kesempatan karir, mulai dari pekerjaan laboratorium hingga posisi kepemimpinan di berbagai bidang, seperti penelitian, pendidikan, diagnostik, dan jalur karir hibrida lainnya. Pilihan jalur karir yang tepat tergantung pada minat seseorang dan tingkat pendidikan mereka.

Beberapa cakupan mikrobiologi dan prospek karirnya:

  • Teknisi laboratorium menguji berbagai sampel di laboratorium klinis dan penelitian. Mereka dapat bekerja di universitas, perusahaan swasta, lembaga pemerintah, atau lembaga penelitian.
  • Rekan peneliti melakukan eksperimen, memberikan dukungan teknis untuk proyek penelitian, dan menganalisis data di bawah pengawasan peneliti senior. Mereka bekerja di bidang farmasi, bioteknologi, pemerintah, dan penelitian.
  • Ilmuwan riset memimpin proyek penelitian, membuat proposal hibah, menganalisis data, dan mempublikasikan hasilnya. Mereka bekerja di universitas, farmasi, dan lembaga penelitian pemerintah dan swasta.
  • Ahli mikrobiologi pangan, pertanian, atau lingkungan menguji mikroba pada sampel makanan, air, dan lingkungan untuk memastikan keamanan makanan, lingkungan, dan produktivitas pertanian. Ada banyak kesempatan kerja di berbagai bidang, seperti manufaktur makanan, pertanian, lembaga regulasi pemerintah, dan penelitian.
  • Ilmuwan laboratorium klinis menguji mikroba pada sampel manusia dan hewan untuk mengidentifikasi mikroba penyebab penyakit. Mereka membantu dalam diagnosis, pengobatan, dan pencegahan penyakit. Peluang karier tersedia di rumah sakit, laboratorium klinis, klinik hewan, laboratorium kesehatan masyarakat, dan laboratorium diagnostik.
  • Ilmuwan penjaminan mutu untuk memastikan standar mutu dan keamanan produk, berbagai jenis uji mikrobiologi dilakukan untuk mengidentifikasi kontaminant di bidang seperti manufaktur makanan dan minuman, farmasi, kosmetik, dan perawatan kesehatan.
  • Ilmuwan penjaminan mutu untuk memastikan standar mutu dan keamanan produk, berbagai jenis uji mikrobiologi dilakukan untuk mengidentifikasi kontaminant di bidang seperti manufaktur makanan dan minuman, farmasi, kosmetik, dan perawatan kesehatan.
  • Ilmuwan penjaminan mutu untuk memastikan standar mutu dan keamanan produk, berbagai jenis uji mikrobiologi dilakukan untuk mengidentifikasi kontaminant di bidang seperti manufaktur makanan dan minuman, farmasi, kosmetik, dan perawatan kesehatan.
  • Direktur penelitian mengarahkan personel penelitian, menetapkan prioritas program, dan mengelola program penelitian. Institusi pendidikan, pemerintahan, perusahaan bioteknologi, lembaga penelitian, dan institusi perawatan kesehatan menawarkan kesempatan untuk posisi seperti itu.
  • Komunikator sains atau profesional penjangkauan merancang program dan acara untuk melibatkan masyarakat atau pelajar dalam sains dan menumbuhkan minat pada bidang STEM. Mereka bekerja di lembaga akademik, organisasi nirlaba, atau lembaga pemerintah.

Apa Sih Pentingnya Mikrobiologi Bagi Kehidupan?

  1. Mikrobiologi membantu dalam mendiagnosis dan mencegah penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme berbahaya. Mereka juga membantu memahami bagaimana mikroorganisme menyebabkan penyakit menular, bagaimana penyakit tersebut menyebar, dan bagaimana interaksi antara inang dan patogen terjadi.
  2. Mikrobiologi telah menghasilkan penemuan penting di bidang farmasi seperti antibiotik dan vaksin. Mereka juga telah membantu penelitian biomedis, penemuan obat, pengembangan vaksin, diagnosis, dan pengobatan penyakit menular.
  3. Mikroorganisme digunakan dalam bioteknologi untuk berbagai tujuan, seperti fermentasi, biologi molekuler, teknologi DNA rekombinan, dan bioremediasi. Dengan demikian, mikroorganisme menghasilkan produk penting seperti enzim, asam organik, vitamin, dan antibiotik yang dapat digunakan secara komersial.
  4. Dalam industri makanan, mikrobiologi membantu menjaga keamanan dan kualitas makanan dengan menggunakan strain bakteri yang menguntungkan untuk membuat berbagai makanan dan produk susu. Selain itu, zat antimikroba memperpanjang jangka waktu penyimpanan produk pangan.
  5. Mikrobiologi lingkungan berperan dalam degradasi polutan seperti minyak dan senyawa aromatik. Populasi bakteri, terutama bakteri pendegradasi hidrokarbon, sangat penting dalam mengelola tumpahan minyak dan memulihkan lingkungan yang terkena dampak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous post PPT Biologi Molekuler – Struktur Molekuler (DNA, RNA, Gen, Kromosom)
Next post Apa perbedaan sitokinesis sel tumbuhan dengan sitokinesis sel hewan?